Kandidat Cuma Dua Pasang Picu Konflik Lebih Besar

6
561

kandidatJAKARTASATU.com – Ketua Badan Pengawas Pemilu, Muhammad mengatakan bahwa potensi pemilihan presiden dengan dua pasang kandidat bisa saja memicu konflik yang lebih besar.

“(Maka dari itu) dengan KPU ada kordinasi rutin khusus menyerahkan beberapa rancangan PKPU tentang undang-undang pilpres ada beberapa PKPU  yang kami beri masukan,”katanya kepada wartawan, Jumat (23/) di Bandung.

“Undang pilpres kita setuju rekap tidak ada di tingkat desa, dari TPS ke kecamatan. KPU bisa membuat turunan PKPU. Di DKPP hampir setiap jam ada sidang,”sambungnya.

Ia berharap agar kedua kontestan yakni Prabowo-Hatta dan Jokowi-JK bisa mematuhi ketentuan dan menghargai kewenangan penyelenggara pemilu.

“Kita berharap pemimpin nasional kita nanti dapat ditrima semua dan berlangsung aman dan damai,”harapnya.

mengahadapi pilpres nanti, kata dia, bawaslu memiliki gugus tugas serta  komitmen yang akan digencarkan terkait  apa saja langkah pencegahan dan penindakan terhadap pelanggaran kampanye.

“Yang lemah kemarin kita dapat perbaiki, mengisi kekosongan panwas yang diberhentikan, sudah ada sistem rekruitment yang baru,”tuturnya. (JKS-07)