Entaskan Kemiskinan, Pemerintah Harus Ciptakan 2 Juta lapangan Kerja Tiap Tahun

5
466
Buruh Pabrik Tengah Bekerja
Buruh Pabrik Tengah Bekerja

JAKARTASATU.COM, YOGYAKARTA  – Pakar Kependudukan Universitas Gajah Mada (UGM) Sukamdi berharap pemerintah dapat menciptakan dua juta lapangan kerja baru dalam setahun. Hal tersebut berguna untuk mengikis angka pengangguran.

“Setiap tahun terjadi penambahan angkatan kerja baru lebih kurang 2 juta orang. Pemerintah dituntut agar mampu menciptakan kesempatan kerja sebanyak penambahan angka tersebut bahkan lebih agar angka pengangguran terbuka tidak naik,” kata Sukamdi di Yogyakarta beberapa waktu lalu.

Ia mengatakan jumlah pengangguran terbuka hingga Februari 2014 mencapai 7,15 juta dari angkatan kerja sebanyak 125 juta orang. Sementara itu, menurut dia, angka pengangguran juga berbanding lurus dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia. Satu persen pertumbuhan ekonomi, mampu menciptakan 200 hingga 250 ribu kesempatan kerja baru.  Sehingga apabila terdapat angkatan kerja baru mencapai 2 juta orang, maka diperlukan 10 persen pertumbuhan ekonomi.

“Pertumbuhan ekonomi kita saat ini kira-kira lima persen. Tak heran, pasti akan terjadi penambahan jumlah pengangguran terbuka,” katanya.

Selain itu, lanjut dia, pekerja kategori “under unemployment” atau setengah menganggur di Indonesia saat ini berjumlah mencapai sekitar 37 juta orang.
Menurut dia, saat ini Indonesia memiliki bonus demografi yang akan terus meningkat hingga mencapai puncaknya pada 2035, yakni di mana jumlah penduduk diperkirakan mencapai 305,6 juta jiwa.

“Setelah 2035 jumlah lansia atau penduduk tak produktif akan menggelembung sehingga sebetulnya sekaranglah kesempatan pemerintah untuk secara besar-besaran memanfaatkan bonus demografi,” tutupnya. (ANT/PN). 

Facebook Comments