JAKARTASATU – Presidium Alumni 212, menyambangi Kantor Komnas HAM di Jakarta Pusat. Mereka mendesak lembaga tersebut untuk membentuk tim invetigasi independen, untuk mengusut aktor intelektual di balik teror dan kriminalisasi yang menimpa para ulama dan aktivis.

Dalam kesempatan itu dihadiri oleh, eks Ketua MPR Amien Rais, Ketua Presidium Alumni 212 Ustad Sambo dan Ketua Progres 98, Faizal Assegaf, serta advokat Eggi Sudjana.

Perwakilan Presidium Alumni 212, Faizal Assegaf menuturkan kedatangannya ini juga bertujuan untuk mengadukan serangkaian kasus teror dan kriminalisasi terhadap ulama serta aktivis.

“Tuntutan mendesak Komnas HAM membentuk tim investigasi independen yang melibatkan para tokoh akademisi, mantan Jenderal TNI/Pori, rohaniawan guna mengungkap keterlibatan aktor intelektual atas kekejian, teror dan kriminalisasi ulama dan aktivis,” ujar Faizal di Kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (28/4/2017).

Massa presidium alumni 212 ini melaporkan lantaran banyaknya kriminalisasi dan teror yang menimpa ulama dan aktivis, diantaranya penetapan tersangka terhadap Habib Rizieq Shihab, Munarman dan Bachtiar Nasir serta penyiraman air keras ke penyidik senior KPK, Novel Baswedan.

Lebih dalam, Faizal menekankan akan menyiapkan segala barang bukti mulai dari kronologi serta foto untuk diserahkan kepada Komnas HAM demi memperkuat dugaan dan pelaporannya itu.

Kriminalisasi dan teror ulama, lanjut Faizal merupakan suatu bentuk kejahatan yang luar biasa dan membuat resah para ulama dan aktivis yang menyerukan kebenaran di negeri ini.

“Tindakan mencemaskan stabilitas nasional. Minggu depan kita buat draft bukti kriminalisasi,” pungkasnya.

Sementara itu, Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai menyatakan akan menerima dan mendalami laporan dari alumni 212 tersebut. Kedepannya, akan dipelajari lebih dalam.

“Kita menerima apapun dan siapapun apalagi komunitas sebangsa dan tanah air. Kami terima kasih selamat datang. Komnas HAM adalah rumah kita bersama,” jelas Pigai. | OC/JKST

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here