Ternyata Dana Haji Sudah Dipinjam Pemerintah Rp. 35,65 Triliun untuk Infrastruktur

0
1142

JAKARTASATU– Utang Pemerintahan Indonesia di bawah Joko Widodo dinilai naik cukup cepat dan signifikan jika dibandingkan dengan Presiden sebelumnya. Bahkan di era Jokowi ini, utang Indonesia saat ini hampir menyentuh Rp. 4.000 triliun. demikian diungkapkan pengamat politik ekonomi, Salamuddin Daeng,

“Utang yang membengkak dengan cepat mempunyai dalih bahwa bisa saja untuk pembangunan. Hingga dana haji, milik umat Islam dikabarkan akan dipakai untuk pembangunan infrastruktur. Berdasarkan laporan menteri keuangan, sampai dengan tahun 2016 jumlah dana haji yang dipinjam oleh pemerintah mencapai Rp. 35,65 triliun.  Dana tersebut digunakan oleh pemerintah untuk membangun infrastruktur,” ungkap Salamuddin Daeng dalam rilisnya yang diterima Jakartasatu.com, Selasa (29/08/2017).

Di antara infrastruktur yang dibangun dengan sukuk haji tersebut adalah: Tahun 2014 pemerintan menggunakan dana sukuk haji sebebesar Rp, Rp. 1,5 triliun untuk membangun kereta ganda Cirebon Kroya dibawah kementrian transportasi, kereta ganda Manggarai-Jatinegara di bawah kementerian Transportasi dan asrama haji di berbagai daerah. Tahun 2015 pemerintah menggunakan dana sukuk haji senilai Rp. 7,1 triliun untuk membangun jalur kereta api Jakarta, Jawa Tengah, dan Sumatra, di bawah menteri transportasi Jalan dan jembatan di berbagai propinsi, di bawah menteri pekerjaan umum, dan infrastruktur untuk pendidikan tinggi di bawah kementerian agama.

“Tahun 2016 pemerintah menggunakan dana sukuk haji untuk membangun infrastruktur senilai Rp. 13,67 triliun. Dana tersebut seluruh digunakan untuk melanjutkan proyek yang pada tahun 2016 sebagimana yang disebutkan di atas, sehingga total dana sukuk haji yang telah dialokasikan pemerintahan Jokowi untuk membangun infrastruktur mencapai Rp. 22,27 triliun,”pungkasnya. RI

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.