Tokoh Koperasi Bertemu Menteri Koperasi

0
629

JAKARTASATU.COM — Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki membahas masa depan koperasi Indonesia dan upaya pemberdayaannya dengan para tokoh perkoperasian termasuk mantan Menteri Koperasi pada kabinet sebelumnya.

Salah satu tokoh koperasi yang hadir adalah Burhanuddin Abdullah, Mantan Menko Perekonomian dan juga mantan Gubernur Bank Indonesia.

Setelah pertemuan dengan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki di Kantor Kementerian Koperasi dan UKM Jakarta, Selasa (19/11/2019), mengatakan, pertemuan sekitar 20 tokoh koperasi Indonesia itu untuk menyelaraskan pemikiran antara seluruh pihak termasuk pemerintah, praktisi, dan pendidik terkait pengembangan koperasi Indonesia.

Semenrara Burhanuddin yang juga Rektor Ikopin mengingatkan, bahwa kita punya pekerjaan besar untuk ke depan karena kita melihat perekonomian kita sedang tidak terlalu baik.

“Perekonomian dunia sedang sangat lesu dan domestik ada berbagai hambatan dan kita sepakat bahwa harus ada suatu cerita baru, harus diceritakan yaitu mainstraiming dari perekonomian rakyat, perekonomian masyarakat. Dan perkoperasian harus di depan dalam menangani persoalan bangsa ini,” kata Burhanuddin.

Pada kesempatan itu hadir para tokoh koperasi di antaranya mantan Menteri Koperasi dan UKM Subiakto Tjakrawerdaya, mantan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Muslimin Nasution, Ketua Umum INKOPONTREN Mohamad Sukri yang juga Pengawas Yayasan Pendidikan Koperasi, dan para tokoh senior dari Ikopin.

Para tokoh koperasi tersebut, kata Burhanuddin, sepakat mengapresiasi strategi dan program Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dimana para tokoh tersebut menyatakan siap bersinergi untuk mendorong kemajuan koperasi di tanah air.

“Kami tadi sarankan, kebijakan yang selama ini dalam pembinaan UMKM itu terlepas ikatannya karena kalau terlepas seperti itu UMKM tetap tidak akan punya daya tawar. Diberikan kredit berapapun mereka akan tetap sendiri karena pasar kita adalah buyer market bukan seller market bukan penjual yang menentukan karena itu maka ujung dari pembinaan UMKM adalah mereka dikoperasikan,” katanya.

Mohamad Sukri menilai saat ini sedang terjadi proses informalisasi akibat era disrupsi dimana banyak orang berhenti bekerja kemudian masuk ke sektor informal yang sangat rentan.

“Salah satu cara untuk memformalkan perekonomian paling efektif adalah dengan koperasi,” katanya.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyambut baik kedatangan para tokoh tersebut dan berharap mereka turut serta menyusun bisnis model menciptakan koperasi produktif yang menyejahterakan.

Pada prinsipnya telah tercipta kesepakatan antara pemerintah dengan praktisi, akademisi, dan tokoh koperasi untuk bersinergi memajukan koperasi di Indonesia. |KS/JST-WM