Gedung Sate Sebagai Destinasi Wisata Tahun 2020

0
913

JAKARTASATU.COM – Prasasti sebagai tanda dibukanya Taman Gedung Sate, Taman Pakuan, dan Taman Saparua Kota Bandung yang menjadi ruang terbuka hijau dan tempat berkumpul masyarakat ditandatangani Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (Emil) di Taman Depan Gedung Sate, Selasa (31/12/19).

Emil mengatakan, prinsip revitalisasi Taman Depan dan Belakang Gedung Sate, Taman Pakuan, serta Taman Saparua adalah untuk menambah kenyamanan, memperluas area terbuka atau publik, dan menyesuaikan terhadap kebutuhan serta fungsi taman tersebut.

“Bahwa 2020 itu tahun pencanangan Gedung Sate sebagai destinasi wisata. Maka 2020 (Gedung Sate) akan dibuka seluas-luasnya untuk masyarakat yang dimulai dengan perbaikan di taman depan dan taman belakang yang selama ini kurang memadai, biasanya orang berfoto-foto ‘kan di aspal (jalanan),” jelas Emil.

Emil meyakini kehadiran taman tersebut dapat menjadi daya tarik wisatawan khususnya saat musim liburan. Dia pun berharap revitalisasi tersebut akan berdampak positif terhadap tingkat kebahagiaan masyarakat.

“Kalau sesuai ekspektasi yang penting diapresiasi masyarakat, kalau menurut saya sih sudah sangat baik karena warga dan masyarakat makin mengapresiasi sejarah Gedung Sate. Tahun depan Gedung Sate berusia 100 tahun, jadi memang pada usia 100 tahun Gedung Sate punya wajah baru dan punya interaksi baru dengan masyarakat,” ungkap Emil.

Tambah Emil, untuk daya tarik wisatawan saya kira bisa meningkat 10 persen. Ia menyakini setelah dirinya viralkan di postingan, apalagi besok libur (tahun baru). Pasti jadi perhatian utama.

Revitalisasi ini sendiri merupakan awal dari masterplan yang menjadikan Gedung Sate sebagai pusat wisata Jawa Barat. Rencananya, Gedung Sate pada 2020 akan dibuka untuk umum termasuk ke ruangan di dalam, tetap dengan aturan batasan wilayah mana yang boleh dikunjungi atau tidak, sehingga masyarakat dapat lebih dalam mengeskplorasi gedung bersejarah ini.*l HER-Biro Bandung