Hari yang Mengerikan bagi Dokter Lintas Batas Karena Serangan Sembarangan di Idlib Suriah

0
507
Médecins Sans Frontières (MSF)-Dokter Lintas Batas/IST

JAKARTASATU.COM – Brussels, 26 Februari 2020, Serangan sembarangan terhadap wilayah sipil diperkirakan memiliki konsekuensi mengerikan kemarin di Gubernuran Idlib, Suriah. Tiga rumah sakit di dekat garis depan yang didukung oleh organisasi kemanusiaan medis Médecins Sans Frontières (MSF) menerima 185 yang terluka, dan 18 pasien yang meninggal pada saat kedatangan.

“Kampanye pemboman dan penembakan yang mengerikan tanpa pandang bulu kemarin hanya bisa dilakukan oleh Pemerintah Suriah dan sekutunya,” kata Direktur Umum MSF, Meinie Nicolai. “Kami tidak tahu bagaimana membuat mereka menghentikan serangan sembarangan, dan kami tidak tahu bagaimana membuatnya tunduk pada Hukum Humaniter Internasional – ‘Aturan Perang’. Kami telah berkali-kali meminta pihak-pihak dalam perang Suriah, sekutu mereka, dan Dewan Keamanan PBB untuk melakukan segala yang mungkin untuk mengakhiri pelanggaran-pelanggaran ini. Kami menelepon lagi, dengan tingkat urgensi tertinggi. Warga sipil dan infrastruktur sipil harus dilindungi, dan seruan kami untuk menghormati aturan perang juga berlaku bagi kelompok oposisi dan pasukan Turki seperti pada pemerintah Suriah dan sekutunya, termasuk Rusia, sekutu militer utama pemerintah Suriah.”

Sepanjang sore dan malam tanggal 25 Februari, bom dan peluru menghantam daerah-daerah dengan populasi padat orang-orang terlantar di dan sekitar Kota Idlib dan Kota Mareet Misirin. Setidaknya dua sekolah dan dua taman kanak-kanak yang menampung keluarga-keluarga terlantar terkena dampaknya.

Di malam dengan situasi darurat medis yang luar biasa, tiga rumah sakit yang didukung MSF di daerah itu dibanjiri dengan pasien. Salah satu ahli bedah di Rumah Sakit Bedah Idlib mengatakan kepada tim MSF: “Beberapa cedera termasuk amputasi, cedera neurologis, dan banyak cedera lainnya. Itu adalah situasi histeris di kota. Seiring dengan suara pengeboman dan suara sirene, orang-orang mengalami serangan panik. Itu adalah hari yang sulit, berdarah.”

Dua dari rumah sakit – Idlib Central dan Mareet Misirin – telah membuat rincian awal dari pendaftaran pasien, mengungkapkan 66 pasien dengan luka parah atau kritis yang membutuhkan operasi bedah besar. Paling tidak 14 dari pasien yang terluka parah adalah anak-anak.

Rumah sakit Idlib Central dan Mareet Misirin juga mengalami nyaris terkena pemboman atau penembakan, dengan proyektil yang mendarat dalam jarak 100 meter. Empat petugas medis yang bekerja di Rumah Sakit Pusat Idlib menderita luka ringan akibat ledakan itu.

“Berapa banyak ibu yang perlu menggendong bayinya sementara bom jatuh di mana-mana? Berapa banyak ayah yang perlu meyakinkan anak-anak mereka dan membuat mereka tertawa, sementara api berkobar di sekitar?” kata Cristian Reynders, Koordinator Proyek MSF untuk Suriah barat laut.” “Ada satu hal yang orang-orang di Idlib terus harapkan – untuk melestarikan kehidupan manusia. Dan harapan mereka menurun setiap menit, setiap hari.”

Pemboman dan penembakan tanpa pandang bulu di wilayah sipil telah menjadi ciri khas perang Suriah, dan pemerintah Suriah harus mematuhi Hukum

Tentang Dokter Lintas Batas (MSF)

MSF telah memberikan donasi pasokan medis darurat ke tiga rumah sakit yang disebutkan dalam komunikasi ini selama beberapa minggu terakhir, ketika garis depan telah mendekati kota Idlib. Di salah satu fasilitas, dukungan dimulai hampir setahun yang lalu. MSF tidak memiliki staf di rumah sakit ini.

Di Suriah barat laut, tim MSF menyediakan layanan kesehatan ibu, layanan kesehatan umum, dan perawatan penyakit tidak menular melalui klinik keliling. Mereka mendistribusikan barang-barang bantuan dan meningkatkan sistem air dan sanitasi. Mereka juga mendukung kegiatan vaksinasi reguler di dua pusat vaksinasi dan satu rumah sakit dan melalui layanan klinik keliling.

Juga di Suriah barat laut, MSF menjalankan unit luka bakar khusus yang menyediakan pembedahan, pencangkokan kulit, pembalut, fisioterapi dan dukungan psikologis. MSF menyediakan dukungan jarak jauh memberikan dukungan untuk perawatan kesehatan primer dan sekunder di beberapa rumah sakit dan klinik di sekitar Idlib dan Aleppo, dan memiliki kemitraan manajemen bersama dengan tiga rumah sakit.

Program medis MSF di Gubernuran Raqqa dan Al Hasakeh dan Aleppo di timur laut Suriah terus berlanjut meskipun telah dikurangi sementara atau ditangguhkan pada Oktober 2019. MSF telah secara progresif melanjutkan kembali beberapa kegiatan di kamp Al Raqqa, Al Hol, Al Roj dan Newroz, Kobane/Ain Al Arab dan Tal Kochar/Yaroubiyah tetapi belum dapat kembali untuk mendukung rumah sakit Tal Abyad di Suriah timur laut atau kembali ke daerah sekitarnya di mana mayoritas populasi, termasuk staf medis, melarikan diri pada bulan Oktober.

Untuk memastikan independensi dari tekanan politik, MSF tidak menerima dana pemerintah untuk kerjanya di Suriah. |WAW-JAKSAT