Diplomasi Indonesia di Asia Tengah Potensi Luarbiasa

0
153

JAKARTASATU.COM – Duta Besar besar RI untuk Kazakhstan dan sekitarnya Rahmat Pramono mengatakan  bahwa pemahaman dan kerjasama Indonesia dengan negara-negara Asia Tengah masih kurang, padahal kawasan tersebut mempunyai potensi ekonomi, budaya dan kerjasama pendidikan yang luarbiasa.

Pernyataan Rahmat Pramono ini diungkapkan dalam Zoom “Diplomasi Indonesia di Asia Tengah” yang digelar kerjasama Universitas Paramadina dengan dan LP3ES.
Selasa, 15 Juni 2021 malam.

“Sudah saatnya Indonesia melakukan kajian-kajian secara mendalam tentang kawasan Asia Tengah. Khusus Kazakhstan dan Tajikistan, sektor perdagangan, investasi dan pariwisata perlu dijadikan titik tekan utama dalam kerjasama dengan kedua negara tersebut. Kazakhstan adalah negara terbesar ke 9 di dunia, dengan luas daratan 2,6 juta Km2, dan mempunyai ekonomi yang paling maju ketimbang negara-negara lain di Asia Tengah,” lanjutnya.

Tren perdagangan Indonesia – Kazakhstan sebelum pandemi meningkat pesat. Perdagangan dari segi logistik cukup maju, namun pintu masuk ke Kazakhstan dari Indonesia melalui pelabuhan khusus China yang berbatasan dengan Kazakhstan di pelabuhan Lianyungang karena lebih efisien.

“Ada kelemahan di Kazakhstan yakni sistem perbankan yang belum terbuka dan seringkali menjadi tantangan bagi Indonesia. Sehingga pembayaran kadang harus melalui negara ketiga,” ungkapnya..

Sementara itu Shishkha Prabawaningtyas, Direktur PGSD Univesitas Paramadina  mengatakan sejak keruntuhan Uni Soviet pada 1991 dan bermunculannya negara- negara baru di Asia Tengah.

“Pecahnya Yugoslavia dan Cekoslovakia disebut sebagai zaman baru dan mengakhiri era perang dingin. Muncul pula konsep baru dalam dunia hubungan internasional ihwal pemahaman tentang kedaulatan yang tidak hanya bicara hak sebuah pemerintahan untuk memerintah satu populasi di sebuah wilayah, tapi juga melekat kewajiban negara untuk melindungi warga negaranya,” jelasnya.

Beberapa engagement baru seperti instrumen diplomasi Bahasa menarik untuk dikembangkan dalam hubungan strategis terkait kerjasama pengembangan SDM dengan negara-negara Asia Tengah. Ini merupakan peluang `Indonesia karena Asia Tengah juga merupakan wilayah yang potensial.

Point kedua, terkait aspek sejarah menjadi sesuatu yang bisa dielaborasi lebih jauh, khususnya sejarah hubungan Abad ke 13 ketika dinasti Jengis Khan dan

Kubilai Khan mengirim utusan dalam rangka invasi ke Nusantara. Interaksi Nusantara dan dinasti Kubilai Khan yang ketika itu juga menguasai Kazakhstan memunculkan teknologi mesiu yang baru dikenal.

Ketiga, dari perspektif geopolitik, Khazakhstan mempunyai posisi amat penting dalam konstelasi dunia. Selain menjadi pintu masuk strategis bagi Rusia di utara dan dengan China di Selatan yang saat ini muncul sebagai superpower baru dunia.

“Kazakhstan juga menjadi kawasan strategis penting bagi Indonesia terkait potensi ekonomi pasar non tradisional dan energy security terutama Sumber daya gas alam yang dimiliki Kazakhstan. Begitupula dengan latarbelakang Islam Sunni di Kazakhstan yang sama dengan mazhab mayoritas Islam di Indonesia yang dapat dijadikan pintu masuk kerjasama,” papar Shishkha.

Dalam acara yang sama Herdi Sahrasad, Dosen Universitas Paramadina  mengungkapm bahwa abad 21 adalah abad agama-agama, dan pecahnya Uni Soviet / negara- negara Eropa Timur menjadi penanda bahwa watak spiritual agama menjadi kekuatan untuk melakukan perubahan peradaban.

“Sekarang saatnya untuk kembali menjalin hubungan-hubungan lama dengan negara Asia Tengah. Namun masih terkendala hambatan Bahasa dan budaya. Hal itu yang menyebabkan hubungan people to people relationship antara masyarakat Indonesia dengan Asia Tengah belum bisa optimal,” ungkap Herdi.

Indonesia punya social capital dan kekayaan destinasi wisata sebagai negara kepulaun yang bisa dijadikan titik tolak kerjasama ekonomi dan budaya, terutama kesamaan mazhab Syafii-Sunni dengan Kazakhstan. Peran agama menjadi begitu penting saat ini dalam membangun kerjasama budaya dan perdamaian dunia, dan kerjasama dialog peradaban, hal yang menjadi kekuatan utama dalam membangun kerjasama dengan negara-negara Asia Tengah, tambahnya.

“Soft power yang dimiliki Indonesia dalam bidang agama, budaya dan bahasa bisa dimanfaatkan untuk kerjasama-kerjasama yang lebih luas. Ini bisa menjadi modal Indonesia untuk menjalankan kerjasama dan diplomasinya,”ungkapnya.

Hal lain diungkapkan juga Bambang Susanto, Akademisi UPN Veteran Jakartayang juga pemerhati masalah Internasional menyebutkan bahwa tujuh negara di Asia Tengah, secara umum mempunyai postur politik tersendiri terkait stabilitas kawasan yang sarat ketegangan politik, terutama masalah terorisme.

“Ini mengemuka karena berbatasan langsung dengan titik api konflik seperti Afghanistan.
Negara-negara Asia Tengah juga merupakan aset khusus bagi Rusia, yang menjadi bufferzone sebagai negara-negara eks Uni Soviet yang berhadapan langsung dengan garis perbatasan China dan Iran di Selatan,” jelasnya.

Secara geostrategic ekonomi, lanjut Bambang dengan kekayaan alam yang dimiliki terutama gas, uranium dan bahan tambang lain, negara-negara Asia Tengah seperti Tajikistan dan Kazakhstan tak pelak mempunyai nilai strategis penting bagi kestabilan kawasan.

“Terutama dalam hubungan perdagangannya dengan China dan Rusia. Terlebih China dengan konsep One Belt One Road yang tengah mencoba menguasai negara-negara Asia Tengah,”pungkasnya. (aen/JAKSAT)