Terserah Lu Bully, Gue Dukung Anies

460
Gubernur Jakarta Anies Baswedan menjenguk korban kerusuhan di RS Tarakan/Merdeka

By Alex Wibisono

Terserah lu aja. Dosa, lu yang tanggung. Lu dibayar buat bully Anies. Dosa lu tanggung sendiri. Tapi, Lu sepertinya emang gak inget dosa.

Gue sih berdasar fakta aja. Faktanya bagus, gue harus bilang bagus. Gue hidup di Jakarta. Tidak sekedar tahu, tapi ngerasain. Tetangga gue juga ngerasain. Tiap bulan ada uang masuk ke rekening emak-emak. Mereka cerita dapat duit ratusan ribu tiap bulan dari Pemprov DKI. Ini emang fakta.

Air bersih yang dulu harganya 32.000 per meter kubik, sekarang 3.550. Yang agak kaya bayar 4.900. Coba itung tuh, berapa selisihnya. 32.000 jadi 3.550.

Lu di daerah lain mungkin gak ngerasa. Tapi gue yang hidup di Jakarta, harus cerita. Ini yang sebenarnya.

Gue gak terlalu ngerti soal politik. Politik identitas lah.. Yang gue ngerti Pak Anies tuh gak pernah bawa-bawa agama waktu kampanye dulu. Belum pernah gue dengar dan tonton videonya.

Kasih sumbangan juga gak bawa-bawa agama. Sembako gak ada tulisan agama. KJP Plus, gak ada tulisan agama. Khusus untuk muslim, gak ada. Khusus untuk Kristen, gak ada juga. Muslim dapat, non muslim juga dapat. Masjid dapat, gereja dan wihara juga dapat. Lu warga Jakarta, KTP Jakarta, ya dapat sumbangan. Syarat dan ketentuan berlaku.

Lu kalau mau dapat bantuan dari Pak Anies, jadi warga Jakarta dulu. Pak Anies gak pernah membatasi siapa aja untuk tinggal, cari kerja dan alih KTP Jakarta.

Jangan bully Pak Anies gara-gara lu gak dapat bantuan. Gimana mau dibantu kalau KTP lu bukan KTP Jakarta. Tunggu Pak Anies jadi presiden, lu bakal ikut merasakan.

Untung Pak Anies orangnya sabar. Gak bales kalau dibully. Tetap senyum. Beliau orang yang betul-betul santun. Dibully, santoe. Gak gubris.

Beliau bilang: “Dipuji gak terbang, dicaci gak tumbang.”. Bener tuh Pak Anies. Gak usah gubris mereka, buzzer-buzzer. Ya, mungkin lu lagi pada cari duit. Peluang kerja dengan bully Pak Anies. Kasihan selalu hidup lu. Nyari makan dengan bully orang. Gimana tuh kalau besok lu punya bapak dibully. Hati-hati karma lu.

Gue sih obyektif aja. Apa adanya. Gue lihat Jakarta indah, ya gue bilang indah. Lihat Jakarta bagus, gue bilang bagus. Naik angkot gratis, gue bilang gratis. Dulu gak gratis sekarang gratis. Gimana gue mau jelek-jelekin Pak Anies.

Coba bandingkan dengan daerah lu. Ada angkot gratis? Naik bus Way keliling Jakarta sepuasnya cuma 3.500? Daerah lu ada air bersih yang murah? Jalanan ada jalur sepeda? Ada emak-emak yang dapat uang ratusan ribu setiap bulan? Ada beasiswa untuk mahasiswa? Dijamin kagak ada. Kok lu ngebully Pak Anies. Bukan ngebully Gubernur atau bupati lu. Gimana sih lu!

Jalan kaki di Jakarta sekarang trotoranya lebar. Mau naik MRT, nyaman. Ya, itulah yang ada. Memang bener ada. Gak boongan. Di Jakarta gak ada tuh pencitraan segala. Yang ada hasil kerja yang dinikmati warga. Warga Jakarta, warga luar Jakarta juga nikmatin.

Lu yang bully Pak Anies mungkin gak pernah ke Jakarta. Lu yang bilang Pak Anies intoleran mungkin gak pernah dengerin video ucapan para pendeta Kristen dan Hindu. Mereka, para pendeta lebih tahu siapa yang toleran dan siapa yang hanya bisa nuduh intoleran.

Toleran gaknya kan tinggal dibuktikan. Faktanya seperti apa. Bukan dengerin buzzer, pasti gak mutu.

Lu yang hidup di luar Jakarta, kalau iri, ya minta ke Gubernur lu. Jangan bully Pak Anies. Gue doain Gubernur lu pada bisa kasih KJP Plus seperti Pak Anies. Bisa kasih uang bulanan buat para guru honorer. Air bersih murah. Jalan-jalan di kota nyaman buat para pejalan kaki. Naik angkot gratis. Rumah-rumah ibadah dapat bantuan bulanan. Gue ikut seneng kalau masyarakat di luar Jakarta dapat bantuan dan layanan seperti warga Jakarta. Asli, gue seneng banget.

24/3/2022