Pesaing Anies, Jangan Sembunyi Di Belakang Buzzer

0
162
Pada hari Sabtu, 23 Januari 2021 kemarin, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengunjungi Rumah Sakit Umum Daerah Cengkareng di Jakarta Barat. Dokumentasi kunjungan itu dibagikannya di akun media sosialnya pada Ahad, 24 Januari 2021/akun FB Anies Baswedan

Oleh Alex Wibisono*

Fitnah ke Anies, percaya gue: kagak akan berhenti. Satu selesai, akan muncul yang lain. Ini baru reda minimal sampai 2024. Kenapa? Proyek berhenti.

Ini cuma soal capres. Ada yang takut kalah. Kenapa takut kalah? Karena kagak punya prestasi. Mau diadu gimana, prestasi kagak ada. Satu-satunya cara, ya sewa buzzer. Kebetulan ada sponsornya. Tugasnya cuma satu: ngantemin Anies. Hari-hari serang Anies. Memang mereka dibayar buat nyerang Anies. Kagak ada tugas lain.

Tema serangan beragam. Untuk kerjain ini, ada tim kreatif. Tim penyerang profesional. Mereka dibayar mahal. Bisa lebih mahal dari manajer perusahaan. Ya harus lihai.

Masyarakat tahu mereka akan terus menerus membuat stigma kalau Anies itu gubernur gagal. Kagak tanggung-tanggung, mereka juga pakai jasa survei. Supaya punya legacy dan masyarakat percaya seolah memang bener. Cari reponden dan situasi yang pas untuk melakukan survei. Mereka suka melakukan survei di kantong-kantong massa yang kagak suka Anies. Tak segan mereka melakukan manipulasi data. Ini biasa mereka lakukan. Gue tahu itu yang kerja temen-temen lu Tong.

Buat Parade Khilafah. Lalu beberapa hari berikutnya ada yang ditangkap. Pinter juga lu Tong bikin drama. Gak berhasil, bikin FPI Reborn. Kumpulkan massa bayaran di satu lokasi. Siapin baju putih-putih dan atribut. Mereka yang ngakunya dibayar 100 ribu diarak bawa spanduk bertuliskan: _FPI Reborn Dukung Anies Baswedan._

Masyarakat tahu sekenario lu Tong . Untuk menumpangi berita Formula E kan? Kelakuan! Formula E sukses, dapet apresiasi dari mane-mane, beritanya mendunia. Kenapa lu yang sakit perut Tong. Bikin FPI Reborn dan bawa-bawa bendera HTI segala. Kagak nendang Tong.

Tong, Formula E itu panggung buat negara kite. Lu warga asli Indonesia kan Tong? Jangan suka pakai KTP palsu Tong. Indonesia dapat nama baik, kok lu yang panik? Wah, harus periksa ke psikiater lu Tong.

Kalau Anies namanya berkibar, ya wajar dong Tong. Yang punya gagasan Anies. Kerja dipimpin Anies. Tuan rumahnya Anies. Wajar dong Anies dapat nama baik.

Kagak mungkin yang kerja keras Anies, yang dapat nama harum itu Giring ama Erick Tohir. Ya kagak mungkin Tong.

Lu bikin FPI Reborn juga untuk buat stigma kalau Anies didukung organisasi terlarang kan? Lu juga bikin deklarasi Anies pakai bendera HTI. Wualaaaah Tong… Masyarakat kagak sebodoh otak lu Tong. Otak rakyat di kepala, kagak di dengkul. Mikir dikit kali Tong.

Masyarakat makin paham ini kampanye hitam. Masyarakat yang dulunya percaya hoak dan stigma-stigma negatif terhadap Anies, berangsur mulai ngerti dan sadar. Lu lihat survei Kompas terakhir Tong. Trend Anies semakin positif. Itu artinya, masyarakat mulai kagak percaya ama propaganda lu dan temen-temen lu Tong. Itu sampah semua. Limbah beracun.

Setelah FPI Reborn, deklarasi pakai bendera HTI, apalagi yang lu dan temen-temen lu rencanain Tong? Pasti ada. Karena lu dibayar untuk kerjain itu. Tapi Tong, sudah kagak ada ngaruhnya. Bener kata Anies, _kebenaran akan mencari jalannya sendiri._ Itu dengerin Tong. Segala rekayasa dan kerja busuk akan terbongkar. Semua yang kagak sesuai fakta, ada waktunya buat lu dipermalukan Tong. Buktinya? FPI Reborn dan deklaralasi pakai bendera HTI, akhirnya diketahui masyarakat kalau itu gadungan dan untuk jatuhkan nama Anies.

Segitunya lu cari duit Tong. Mau dibayar untuk kerjain fitnah. Kasihan anak bini lu kasih makan hasil fitnah orang. Makan uang haram, masa depan lu bakal suram Tong. Percaya ama gue.

Bilang ama calon lu Tong, kalau mau nyapres, bersaing yang sehat. Adu gagasan. Adu prestasi. Adu narasi. Bukan sembunyi di balik para buzzer.

8/6/2022