Wujudkan Jakarta Kota Global, Anies Berharap 60% Sekolah Swasta Kelas Bawah Naik Kelas

139
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengukuhkan Pengurus Badan Musyawarah Perguruan Swasta (BMPS) Provinsi DKI Jakarta dan Pengurus BMPS Kota se-DKI Jakarta di Balai Agung, Balai Kota Jakarta |IST
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengukuhkan Pengurus Badan Musyawarah Perguruan Swasta (BMPS) Provinsi DKI Jakarta dan Pengurus BMPS Kota se-DKI Jakarta di Balai Agung, Balai Kota Jakarta |IST

JAKARTASATU.COM – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengukuhkan Pengurus Badan Musyawarah Perguruan Swasta (BMPS) Provinsi DKI Jakarta dan Pengurus BMPS Kota se-DKI Jakarta di Balai Agung, Balai Kota Jakarta, Rabu (29/6). Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Anies menegaskan kembali bahwa Pemprov DKI Jakarta amat berterima kasih dan mengapresiasi seluruh perguruan swasta.

“Izinkan kami mengawali dengan menyampaikan apresiasi dan terima kasih karena telah mendidik anak-anak kita. Jika kami memiliki tanggung jawab konstitusional melalui lembaga pendidikan negeri, Bapak dan Ibu terpanggil karena tanggung jawab moral untuk ikut memajukan pendidikan,” ujar Gubernur Anies dalam sambutannya.

Maka dari itu, perlu agar di Jakarta tidak membedakan antara sekolah negeri dan swasta, karena tujuan akhirnya sama yakni mencerdaskan kehidupan bangsa. Gubernur Anies juga sempat menceritakan terkait penghentian eksperimen penjara oleh Universitas Stanford di mana perilaku seseorang muncul berdasarkan seragam dan peran yang mereka mainkan.

“Saya ingin cerita, tahun 1971 di Universitas Stanford dilakukan eksperimen penjara, mereka mengundang relawan untuk menjadi narapidana dan sipir dengan dibayar sama yakni 15 dolar per hari. Namun, setelah berjalan berhari-hari, peneliti memutuskan menghentikan eksperimen yang ternyata membuat orang yang berperan sebagai sipir menggunakan kewenangan untuk menindas dan narapidana merasa amat menderita,” papar Gubernur Anies.

“Dari eksperimen tersebut menunjukkan bahwa kita perlu dari awal untuk berpandangan tidak boleh membedakan, karena DNA kita adalah sebagai warga negara Indonesia. Dan saya ingin republik ini maju tanpa ada yang dibeda-bedakan, agar di kemudian hari mereka, khususnya yang berada di menengah ke bawah, merasakan eskalasi kesejahteraan di masa depan,” tambahnya.

Lebih lanjut, Gubernur Anies juga meminta agar perguruan atau sekolah-sekolah swasta ikut terlibat dalam menyiapkan warga Jakarta sebagai bagian dari kota Global. Terlebih, pada puncak perayaan Jakarta Hajatan Sabtu lalu (26/6), Gubernur Anies mengukuhkan Jakarta sebagai kota global.

“Saya minta Bapak dan Ibu untuk menyiapkan anak-anak kita sebagai bagian dari kota global, artinya anak-anak harus menyadari bahwa mereka merupakan warga Jakarta, Indonesia dan dunia. Sehingga, kompetensi di sekolah-sekolah swasta harus dapat memenuhi target untuk menjadi warga global,” tuturnya.

Diketahui, dari data mutu pendidikan yang dipaparkan oleh BMPS, sebanyak 10% sekolah swasta berada di tingkat atas, 30% di tingkat menengah dan 60% masih di tingkat bawah. Maka dari itu, Gubernur Anies ingin agar 60% sekolah swasta yang berada di tingkat bawah dapat naik kelas, sehingga kualitas pendidikan untuk seluruh anak Jakarta dapat setara.

“Untuk mencapai itu, tinggikan ekspektasi, sehingga ada effort lebih untuk meraihnya. Mari kita angkat yang 60% ini dengan berbagai terobosan, sehingga harapannya kita mampu menyiapkan anak-anak Jakarta sebagai warga global,” tandasnya. (Yos/Jaksat)