CABE (Catetan Babe*): Pyramid, Kamang, dan Tiwaniku Masamba

81
Pyramid Egypt | IST
Pyramid Egypt | IST

JAKARTASATU.COM – Pada suatu hari yang cerah di jaman SBY adalah seorang pria yang pernah aktivis pergerakan berujar, Gunung Padang di Cianjur itu sesungguhnya pyramid terurug.

Cepat sekali diresponi arkaeolog UI dan geolog ITB. Benar, kata arkaeolog, itu pyramid umurnya lebih dari 40.000 tahun. Nah, perlu riset.

Pemerintah mungkin bantu-bantu usaha bongkar misteri gunung berpyramid, atau pyramid bergunung ini, bahkan Presiden SBY sempat tinjau lokasi. Dari lapangan saya menerima informasi seorang diplomat negara Anerika Latin sempat juga ke lokasi, tapi tak kasi komentar apa-apa.

Cukup lama juga mereka risetnya. Akhirnya pria eks aktivis bertutur, pyramid belum ditemukan, tapi tekstur gunung Padang laksana pyramid.
Sebenarnya tekstur kukusan juga seperti pyramid. Sayang tidak diriset.

Pyramid itu nama Maya, kemudian Egypt. Dalam ukuran lebih kecil tinggi 7 meter dan luas dasar 20 meter kubik di Tapanuli ada pyramid yang disebut Kamang, di Sumbar Kamang, di Jakarta Kemang, di Luwu Tiwaniku Masamba. Fungsinya sama: tempat penyimpanan mayat.

Kalau kita amati penggalian makam tua di sekitar kompleks Unur Batujaya, Karawang, banyak ditemukan kerangka dalam rupa-rupa posisi. Kalau bejana Batujaya diduga dari IV M, maka pada abad itu kita sudah kenal tradisi penguburan.

Belum ada lagi temuan pemakaman yang lebih tua dari Batujaya.

Kapan kita mulai menggunakan Kamang atau Tiwaniku Masamba?
Kamang tradisi penyimpanan mayat Maya. Sudah sering ditulis CABE orang Maya ke Indonesia 3050 tahun lalu (re: Prof Kern, 1951).
Kata orang Maya, aku tahu Tuhan.
atau Ahu Aviki, tapi ada juga Ahura Mazda, pandangan teologi monotheisme Zoroaster. Orang2 Gedé (Persia) juga ke Indonesia. Ada Pondok Gedé dan ada pula Bojong Gede.

Tapi tak juga ditemukan bukti cara penyelenggaraan jenasah sebelum Maya. Sering ditemukan kerangka purba tapi tanpa penjelasan. Perlu riset donk.

*) Ditulis oleh Ridwan Saidi,
budayawan Betawi, sejarawan, dan intelektual Islam

(Yos/Jaksat)