10 Tahun di Kamp-kamp Myanmar, Kesehatan Mental Rohingya Terus Menderita 

83
Zaw Rina menerima layanan kesehatan mental di klinik Doctors Without Borders di kamp Ah Nauk Ywe di kota Pauktaw negara bagian Rakhine. Myanmar | MSF
Zaw Rina menerima layanan kesehatan mental di klinik Doctors Without Borders di kamp Ah Nauk Ywe di kota Pauktaw negara bagian Rakhine. Myanmar | MSF

JAKARTASATU.COM – Pada 2012, ketika kekerasan meletus antara komunitas Rohingya dan Rakhine, rumah Zaw Rina di kota Pauktaw dibakar. Dia terpaksa melarikan diri bersama keluarganya ke sebuah kamp di Ah Nauk Ywe di sebuah pulau yang sulit dijangkau di bagian barat negara bagian yang terpencil. Tinggal di bangunan bambu rapuh, namun tidak terasa ia telah menghabiskan satu dekade di kamp.

Tempat berlindung yang rapuh berdiri berdempetan, jalan setapak yang sempit dan berlumpur melalui kamp-kamp yang penuh sesak di mana lebih dari 5.000 orang tinggal. Drainase tidak mencukupi, dengan genangan air yang menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk dan penyakit. Ada terlalu banyak orang untuk toilet yang terlalu sedikit, sementara persediaan air yang sedikit, terutama di musim kemarau, berarti fasilitasnya biasanya kotor. Privasi hampir tidak ada.

Kekerasan pada tahun 2012 yang menyebabkan rumah Zaw Rina dihancurkan dan menewaskan ratusan orang, memaksa sekitar 140.000 orang, baik Muslim Rohingya maupun Kaman, ke kamp-kamp ini. Sebagian besar tetap di sana hari ini di mana mereka memiliki kebebasan bergerak yang terbatas, menolak akses mereka ke pekerjaan, pendidikan, dan perawatan kesehatan yang dibayar. Banyak yang memulai perjalanan berbahaya melalui laut dan darat ke Bangladesh dan Malaysia dengan harapan kehidupan yang lebih baik.

Pengaruhi Mental 

Kehidupan sehari-hari Zaw Rina dan ribuan orang lain seperti dia yang tinggal di negara bagian Rakhine digarisbawahi oleh perjuangan untuk membeli makanan, ketakutan akan keamanan, dan perasaan putus asa. Status quo yang berlarut-larut ini memiliki konsekuensi drastis pada kesehatan mental.

Tekanan hidup dalam kondisi ini diperparah ketika putri Zaw Rina yang berusia 20 tahun mencoba bunuh diri setelah suaminya meminta cerai.

“Dia mengalami banyak pertengkaran besar dengan ibu mertuanya dan suaminya berbalik dan berkata ‘Aku tidak menyukaimu dan aku ingin bercerai, aku tidak menikahimu karena aku mencintaimu’,” kata Zaw Rina.

“Saya menjadi sangat pesimis dan tidak bisa menemukan banyak hal positif. Aku berteriak pada suamiku. Saya berteriak pada anak-anak saya. Saya tidak dapat menemukan jawaban dalam diri saya sendiri.”

Di seluruh Myanmar, ada kesenjangan besar dalam layanan kesehatan mental. Negara bagian Rakhine tidak berbeda, meninggalkan orang-orang seperti Zaw Rina dan putrinya dengan sedikit pilihan. Ada satu klinik kesehatan mental swasta khusus di Sittwe, tetapi terlalu mahal bagi kebanyakan orang, sementara layanan psikiatri di rumah sakit umum sangat terbatas. Memperparah tantangan mereka, kota ini berjarak sekitar 10 kilometer di seberang Sungai Kaladan dari kamp-kamp di kota Pauktaw – baik jarak dan pembatasan pergerakan membuat sangat sulit bagi Rohingya yang tinggal di kamp-kamp bahkan untuk mencapai fasilitas ini.

Namun, melalui klinik di kamp-kamp, Médecins Sans Frontières atau Doctors Without Borders dapat datang untuk memberikan dukungan perawatan kesehatan mental yang vital untuk Rohingya, dengan konselor dan dokter yang menyediakan janji temu pribadi, sesi kelompok, dan kunjungan rumah. Layanan ini tersedia bagi siapa saja yang datang ke fasilitas Doctors Without Borders, tanpa memandang suku atau agama mereka.

 Baik Zaw Rina dan putrinya menerima konseling dari Doctors Without Borders, membantu mereka mengelola gejala dengan lebih baik.

“Saya benar-benar merasa tersesat dan tidak tahu harus meminta bantuan ke mana sampai saya bertemu dengan konselor [Doctors Without Borders],” katanya.

“Saya merasa lebih baik sekarang dalam hal kesehatan mental saya, jauh lebih baik, dan untuk putri saya juga.”

Cari Nafkah dari Sittwe 

Meskipun Daw Than Than lahir dari orang tua Buddhis di Mandalay, dia menikah dengan seorang Muslim Kaman, berganti agama dan sekarang tinggal bersama dengan Rohingya dan Kaman di Aung Mingalar, sebuah lingkungan Muslim di pusat Sittwe.

Di sinilah sisa-sisa populasi Muslim Sittwe, yang dulunya berjumlah hampir setengah dari 200.000 penduduk kota, tinggal. Sisanya melarikan diri selama kekerasan pada tahun 2012 atau dipaksa masuk ke kamp-kamp seperti tempat tinggal Zaw Rina. Selama 10 tahun, Muslim di pusat kota Sittwe telah dikurung di lingkungan kecil ini, tidak diberi kebebasan untuk bergerak dan dengan pos polisi yang berjaga siang dan malam.

Daw Than Than adalah seorang janda. Dia tidak memiliki anak atau keluarga untuk menghidupinya. Sebisa mungkin, dia memasak dan membersihkan rumah orang. Tetapi karena tidak dapat datang dan pergi dari lingkungan ini selama bertahun-tahun, dia sering berjuang untuk mendapatkan penghasilan di sini.

Meskipun pembatasan pergerakan masuk dan keluar telah berkurang pada tahun lalu, memungkinkan dia untuk bergerak di sekitar Sittwe, kesehatan fisiknya memburuk, sehingga tidak dapat bekerja. “Saya merasa sedih karena saya berjuang sendirian dalam hidup saya. Saya merasa kesepian dan sedih karena tidak ada yang mendukung saya ketika saya merasa sakit. Saya tidak mampu pergi ke rumah sakit swasta,” katanya, menambahkan bagaimana dia tidak punya cukup uang untuk makan dengan benar, sering kali hanya hidup dari nasi dan teh hijau.

Setiap hari Jumat, Doctors Without Borders membuka klinik di Aung Mingalar di mana orang-orang dari dalam kampung datang untuk menerima perawatan kesehatan dasar, dukungan kesehatan mental dan pengobatan untuk penyakit tidak menular.

“Saya berjuang dan merasa sedih dalam hidup saya, tetapi ketika saya berbicara [dengan konselor], saya merasa lega. Para konselor mengundang saya untuk datang setiap kali saya merasakan sakit di tubuh atau pikiran saya,” kisahnya.

“Mereka membantu saya dengan latihan pernapasan, yang sangat membantu untuk bersantai. Selama sesi konseling, saya tidak bisa mengendalikan perasaan saya, dan saya menangis.

“Para konselor berbicara kepada saya dengan belas kasih dan memberi tahu saya ‘Saya mengerti masalah Anda’.”

Kekerasan Perburuk Mental Perempuan Rohingya 

Kondisi yang menantang dan penuh tekanan di mana Rohingya ditahan di kamp-kamp sempit, dengan peluang ekonomi terbatas dan bergantung pada bantuan kemanusiaan membuat perempuan dan anak perempuan berisiko lebih besar mengalami pelecehan, pelecehan seksual, dan kekerasan dalam rumah tangga.

Khin Phyu Oo pertama kali datang ke klinik Doctors Without Borders Sin Thet Maw setelah mengalami kejang. Ketika staf dari klinik menyuruhnya untuk berhati-hati di sekitar kompor ketika dia memasak karena kondisinya, suaminya frustrasi karena dia tidak bisa melakukan pekerjaan rumah dan memukulinya. Ini adalah salah satu dari sejumlah insiden suaminya menyerangnya, yang membuatnya merasa ingin bunuh diri. Saat itulah dia mulai menerima konseling dari Doctors Without Borders, di samping perawatan kejangnya.

 “Saya tidak punya siapa pun untuk bercerita dengan terbuka [di komunitas]. Tidak ada yang mau mendengarkan saya. Saya senang datang ke sini dan mengatakan semua yang ada di pikiran saya,” katanya.

 “Saya merasa lebih bahagia. Saya pikir mendapatkan perawatan baik untuk saya. Saya bisa terbuka dengan dokter di sini dan mereka memotivasi saya, memberi saya saran [tentang bagaimana membuat diri saya merasa lebih baik]. Para dokter juga memberikan pendidikan kesehatan mental kepada suami saya.”

Akar Penyebab

Rohingya akan terus berjuang dengan kesehatan mental mereka sementara akar penyebab penderitaan mereka tetap belum terselesaikan.

 “Saya berharap anak-anak saya bisa mengenyam pendidikan suatu hari nanti,” kata Zaw Rina.

 “Dan saya ingin tempat tinggal yang baik sehingga saya bisa menjalani kehidupan yang normal dan menyenangkan, seperti yang saya alami di kota Pauktaw. Ketika saya tinggal di rumah saya sendiri, saya merasa aman.”

—————–

Kisah ini disampaikan oleh Doctors Without Borders yang telah bekerja di Myanmar sejak 1992, membantu orang-orang yang terkena dampak konflik dan berjuang untuk mengakses layanan kesehatan. Saat ini, lebih dari 1.000 staf menyediakan perawatan kesehatan dasar, HIV, hepatitis C dan pengobatan tuberkulosis, dan rujukan ke rumah sakit untuk perawatan darurat dan khusus di seluruh negara bagian dan wilayah Kachin, Rakhine, Shan, Tanintharyi dan Yangon. Di Rakhine, Doctors Without Borders mendukung komunitas yang terlantar akibat konflik, termasuk umat Buddha Rakhine, serta Muslim Rohingya dan Kaman.  |WAW-JAKSAT