Warga Palestina di Jantung Kota Hebron Kesulitan Untuk Temui Dokter

57
Warga Palestina Sedang Diperiksa Dokter | MSF
Warga Palestina Sedang Diperiksa Dokter | MSF

JAKARTASATU.COM – Di jantung kota tua Hebron, di Tepi Barat, adalah wilayah kota yang dikuasai Israel yang dikenal sebagai H2. Rumah bagi 42.000 warga Palestina dan sekitar 700 pemukim Israel, H2 telah menjadi titik nyala kekerasan pemukim, sementara gerakan warga Palestina tunduk pada pembatasan yang sangat menghambat akses mereka ke perawatan kesehatan dan kemampuan mereka untuk menjalani kehidupan mereka.

“H2 adalah representasi terburuk dari penderitaan sehari-hari rakyat Palestina yang hidup di bawah pendudukan,” kata Marietta Provopoulou, kepala misi di Wilayah Pendudukan Palestina untuk Médecins Sans Frontières/Doctors Without Borders (MSF). “Itu terlalu buruk untuk menjadi kenyataan. Doctors Without Borders tidak hanya berusaha memberikan layanan kesehatan di H2; kami ingin mengingatkan orang-orang bahwa mereka pantas dihormati dan diperlakukan dengan bermartabat.”

Hambatan Di Dalam dan Di Luar

H2 adalah salah satu daerah yang paling dibatasi di Tepi Barat, dengan 21 pos pemeriksaan permanen yang dioperasikan oleh pasukan Israel yang mengatur pergerakan penduduk Palestina dan menimbulkan hambatan signifikan bagi petugas kesehatan yang ingin mengakses daerah tersebut. Ada satu fasilitas medis di H2 yang dijalankan oleh Kementerian Kesehatan Palestina untuk pasien dengan kondisi akut, tetapi selain Doctors Without Borders, tidak ada organisasi medis lain yang beroperasi di area tersebut.

Tim Doctors Without Borders mulai bekerja di H2 pada Agustus 2021 ketika mereka mendirikan klinik yang dikelola oleh tim perempuan yang menyediakan konsultasi rawat jalan umum, layanan kesehatan seksual dan reproduksi, dan perawatan kesehatan mental, dengan fokus pada perempuan dan anak-anak.

Kecuali mereka mendapatkan izin khusus, warga Palestina dilarang mengemudikan kendaraan di H2, yang memiliki implikasi serius bagi penyandang cacat, orang tua, ibu hamil dan mereka yang memiliki kondisi medis mendesak yang perlu ke dokter.

Pembatasan kendaraan termasuk layanan darurat seperti truk pemadam kebakaran dan ambulans. Seorang pasien perempuan mengatakan kepada Doctors Without Borders bahwa tiga keponakannya yang masih kecil, salah satunya adalah bayi, tewas dalam kebakaran rumah setelah tentara Israel menolak untuk mengizinkan truk pemadam kebakaran memasuki H2 untuk mengatasi api, meskipun ada permintaan dari masyarakat.

Dengan terbatasnya pelayanan kesehatan yang tersedia di H2, warga harus melewati pos pemeriksaan untuk mengakses fasilitas kesehatan di luar kawasan. Ketika bentrokan terjadi antara warga Palestina dan pemukim Israel atau dengan pasukan Israel, pos pemeriksaan sering ditutup, mencegah warga meninggalkan atau memasuki daerah tersebut.

Seorang perempuan berusia 23 tahun yang datang ke Doctors Without Borders untuk perawatan medis setelah mengalami komplikasi dalam kehamilan mengatakan kepada staf Doctors Without Borders: “Saya tidak bisa pergi ke dokter untuk pemeriksaan kehamilan rutin. Setiap hari ada bentrokan di dekat pos pemeriksaan di mana saya keluar [H2] untuk naik taksi, saya mencium bau gas hampir setiap hari, dan saya tidak bisa ke dokter.”

Di dalam H2, warga Palestina yang tinggal dekat dengan pemukim Israel sering dilarang bergerak bebas bahkan di dalam lingkungan mereka sendiri, dengan akses dilarang ke jalan-jalan tertentu dan dengan beberapa pemeriksaan keamanan yang beroperasi. Beberapa warga H2 harus melewati sebanyak empat pos pemeriksaan untuk mencapai klinik Doctors Without Borders, sementara yang lain tidak dapat mengaksesnya sama sekali.

Tidak Ada Tempat Aman

Selain membatasi akses mereka ke layanan kesehatan, situasi di H2 merugikan kesejahteraan psikologis warga Palestina di daerah itu, baik orang dewasa maupun anak-anak. Banyak rumah Palestina menjadi sasaran serangan malam hari oleh pasukan Israel, yang untuk sementara mengambil alih sebagian rumah mereka. Menurut survei PBB, 75 persen rumah tangga Palestina di H2 digeledah oleh pasukan Israel antara 2015 dan 2018, dan sepertiga dari kasus ini, seorang anggota keluarga diserang secara fisik. Selama periode yang sama, satu dari setiap lima rumah tangga yang disurvei melaporkan memiliki seorang anak yang ditangkap oleh pasukan Israel.

Seorang perempuan berusia 41 tahun yang dirawat oleh Doctors Without Borders, yang memiliki empat putra dan dua putri, mengatakan: “Kami sangat menderita; pasukan Israel dan pemukim sering menyerbu rumah kami. Sepanjang waktu saya takut anak-anak saya mungkin disakiti oleh tentara atau pemukim. Saya hidup dalam keadaan kecemasan terus-menerus. Ketika anak-anak saya memberi tahu saya bahwa mereka telah melihat tentara atau pemukim di dekatnya, saya merasa sangat takut. Saya tidak bisa menunggu sampai mereka kembali dari sekolah, untuk mengunci pintu dan tidak keluar.”

Di antara pasien anak-anak Doctors Without Borders, staf medis sering melihat tanda-tanda kecemasan yang mempengaruhi interaksi anak-anak dengan keluarga mereka dan dengan anak-anak lain. Di antara pasien dewasa, staf sering melihat kondisi kesehatan mental sedang hingga parah, termasuk depresi, kecemasan, dan kesulitan dalam hubungan interpersonal.

Sebagai akibat dari pembatasan akses dan terbatasnya layanan kesehatan yang tersedia di H2, Doctors Without Borders memutuskan untuk meningkatkan layanannya pada Oktober 2021. Hal ini bertepatan dengan peningkatan tajam dalam volume pasien yang datang ke MSF untuk perawatan medis. Antara Agustus 2021 dan Mei 2022, MSF merawat 5.135 pasien, sekitar setengahnya adalah anak-anak di bawah 15 tahun. Pada periode yang sama, tim MSF memberikan dukungan psikologis untuk 989 pasien.

Masih ada kebutuhan untuk meningkatkan layanan medis dalam H2, kata MSF. “Meskipun mengakui bahwa hanya solusi jangka panjang untuk mengatasi pembatasan akses yang akan secara bermakna memperbaiki situasi populasi di H2, kami menyerukan pendekatan yang ditingkatkan untuk meningkatkan layanan kesehatan di H2 dan membuat mereka lebih dekat dengan populasi,” kata Provopoulou. |WAW-JAKSAT