Komite Peduli Indonesia: Kenaikan BBM, Presiden Jokowi Jadi si Raja Tega

49
sumber foto : istimewa
JAKARTASATU.COM — Ketua Umum Komite Peduli Indonesia (KPI) Ir. Tito Rusbandi mengatakan bahwa dalam hal kenaikan harga BBM Presiden Jokowi menjadi si Raja Tega.
“Jokowi menjadi si Raja Tega, dan kami dari KPI menilai bahwa Presiden Jokowi sangat “ngotot” untuk menaikan harga BBM, dengan harga tinggi sekali mencapai lebih 30%,” ujarnya dalam siaran Pers yang diterima Redaksi, Senin 5 September 2022.
Kenaikan ini akan membuat semua harga akan terkatrol naik secara luar biasa. Walaupun para analis ekonomi dan pengamat kebijakan publik sudah mewanti-wanti bahwa argumentasi Pemerintah tentang angka subsidi Rp 502 Triliun tersebut suatu kebohongan.
Tidak sesuai dengan apa yang tercantum dan realisasi APBN. Presiden Jokowi menjadi “siraja tega” dalam situasi ekonomi rakyat sedang dalam krisis karena di hantam pandemi Covid selama dua tahun lebih.
“Penambalan APBN yang “katanya bocor” diletakkan kepada pundak rakyat, yang sudah terbebani kemiskinan karena banyaknya terjadi PHK selama pandemi covid. Banyak perusahaan/ usaha UMKM tutup, dan gulung tikar. Adalah suatu kekeliruan dari pemerintah Jokowi,” tambahnya. 
Ditambahkan Tito bahwa narasi Pemerintah karena APBN “bocor” karena subsidi BBM terus meningkat, padahal data per Juli 2022 menunjukan APBN masih surplus cukup besar, lebih dari Rp100 triliun. Begitu juga tentang argumentasi bahwa pengalihan melalui BLT rakyat miskin akan tertolong juga tidak benar. BLT bersifat sementara dan berjangka waktu (bagaikan memakan gula-gula). Sedangkan harga-harga akan tetap tinggi bisa-bisa akan menjadi permanen. BLT hanya diperuntukan bagi keluarga pra sejahtera yang datanya dari tahun- ketahun tidak berubah. BLT hanya berfungsi sebagai “suap” pemerintah kepada rakyat tak berdaya. supaya tidak melakukan aksi. Padahal akibat pandemi status ekonomi rakyat sudah banyak berubah. Karena semua asset sudah mereka jual. Bahkan ada yang sudah bergelimang utang/ pinjol untuk mempertahankan hidup Tadinya keluarga ekonomi menengah menjadi miskin,” tambahnya.
Tadinya keluarga dengan kategori miskin menjadi pra sejahtera. Dipastikan mereka yang berubah satus tersebut, tidak terdatakan sebagai penerima BLT Ketika usaha rakyat masih tertatih berusaha merangkak untuk kembali normal. Di siang bolong di hantam palu godam “kenekatan” Jokowi dengan menaikan harga BBM, tanpa peduli kondisi rakyat yang sudah menderita. Termasuk para buruh, pegawai PNS/ASN, TNI/Polri golongan menengah bawah, dengan gaji tidak naik. Semua harga melambung naik tinggi sekali. Juga tidak termasuk mendapat gula-gula, sementara harga BBM sudak naik secara meroket.
Banyak pilihan kebijakan yang bisa diambil oleh Rejim Jokowi agar rakyat tidak menderita. Kewajiban Pemerintah yang sesuai butir Pancasila dan konstitusi UUD, untuk keadilan sosial dan mensejahterakan rakyat. Bukan kebijakan mengorbankan dan memiskinkan rakyat.
Kesatu, melalui audit investigasi efisiensi dan efektifitas Pertamina meningkatkan keuntungan Pertamina, yang juga menjadi janji Jokowi pada masa kampanye, namun yang terjadi Pertamina in efisiensi kalah jauh dengan Petronas.
Kedua, memilih menyetop proyek Infrastuktur yang jor-joran dan banyak yang sudah merugi. Ketiga, menghentikan proyek menara gading seperti Kereta Cepat dan proyek Ibu Kota Negara baru yang membebani APBN.
“Namun ternyata Jokowi lebih suka memilih membuat rakyat Indonesia menderita. Untuk hal tersebut KPI berpendapat, Negara telah salah urus oleh Presiden Jokowi. Perlu dilakukan perubahan cepat melalui REVOLUSI EKONOMI & POLITIK Agar Indonesia terhindar menjadi Negara gagal (Failure State),” pungkas Tito Rusbandi. (ata)