CABE (Catetan Babe*): Kanjuruhan dalam Prasasti Dinoyo X M dan Regulasi FIFA

35
Stadion Kanjuruhan Malang | IST
Stadion Kanjuruhan Malang | IST

Prasasti Dinoyo Malang diduga dari abad X M bercerita tentang kerajaan Kanjuruhan yang menoroduksi keramik. Rajanya yang terkenal Gajayana. Kanjuruhan memiliki Salakanagara., kerajaan bawahan di Priuk dengan pinpinannya Aki Tirem, bisnis sama keramik. Kanjuruhan miinor power system dengan fungsi khas bisnis keramik
Sejamannya kerajaan Mataram lama berpusat di Sleman yang berfungsi menjaga keamanan zona pelabuhan Semarang. Kedua minor power system ini berakhir tanpa sebab yang jelas. Tapi nama kedua minor power system ini legendaris.

Kanjuruhan menjadi nama stadion sepakbola di Malang yang menjadi sangat terkenal karena terjadi peristiwa maut tanggal 1 Oktober 2022 yang diduga karena pelemparan gas aiir mata yang sebabkan wafatnya penonton bola yang menurut Aljazeera TV sebanyak 174 orang.

Photo prasasti Dinoyo | RS
Photo prasasti Dinoyo | RS

Menurut regulasi FIFA pasal 19 B, sama sekali tidak dibolehkan menggunakan senjata api atau gas pengendali massa . Pihak kepolisian tak membantah penggunaan gas air mata. Korban ratusan. No excuse peraturan ini akan ditrapkan FIIFA. Mengelak dengan salahkan penonton , misalnya , tak ada gunanya .

Aparat memang mulanya bermaksud mengendalikan penonton yang turun lapangan untuk mengungkap perasaannya pada tim favorit Arena FC yang dikakahkan Persibaya 2-3. Ini pemicu.

Penonton turun lapangan usai laga sebetulnya tradisi sejak 1954 kala kiper Van der Vin bermain TV untuk Persija dan P.SSI . Orang2 turun lapangan untuk mengelukan Van der Vin. Tak ada soal. Sekarang ada soal dan timbulkan tragedi kemanusiaan.
CABE berduka atas wafatnya putra dan putri bangsa , ratusan . Dan salam ta’zim bagi keluarga yang ditinggalkan.

*)Ridwan Saidi.