CABE (Catetan Babe^): Congres Muhamadiah Ke-XX tahun 1931

12
Photo poster kongres | RS
Photo poster kongres | RS

Jamiatul Khair organisasi (Islan) tertua berdiri 1903. Lima tahun lebih dulu dari Boedi Oetomo. Muhammadiyah berdiri , 1912.

Sarekat dagang sebagai komunitas bisnis sudah ada di zona2 econ sejak Islam kuasai dagang di Indonesia XI M. Sarekat dagang yang memilih Syahbandar.
Sarekat Dagang Islam Samanhudi di Solo: “koperasi” batik muslim. Tak centralistic. Di Jakarta SDI oleh Tirtoadisuryo 1909 dab di Bogor oleh Bajenet 1909.
H0S TJokro ikut SDI tapi tak ada kaitan inspiratif dengan jkelak berdirinya SI 1912. “sejarawan’ kait2kan keduanya.
Pendiri SI OMAR SAID n Ali Surati Indian Moslem. A Muis later on. Diduga Surati ide drager perlunya organisasi Islam idiologis. Mungkin ia org Pan Islamisme jaringan Pekojan.
Sarekat Islann dapat RECHTSPERSOON 1913.
Menurut A.P.E Korver pada tahun 1914 anggota SI tercatar sudah 2 juta.

SI menjadi organisasi besar dan kuat berkat disiplin iuran anggota .
Muhammadiah dalam waktu 19 tahun, 1912-2931, menggelar 20 kali kongres. Disiplin yang menbuat Muhammadiah sukses dalam menhalankan program pendidikan dan kesehatan. Diduga asset Muhamnadiah kini senilai puluhan Trilyhn rupiah. Ini bisa h membuat yang lagi kantong tipis dan dililit hutang ilernya me-netes2, mau meminjam tapi malu.

Muhammadiyah anggota istimewa Masyumi. Tahun 1968 ikut mendirikan Parmusi. Setelah itu sebagai organisasi Muhammadiyah tak lagi melibatkan diri dalam politik prajtis. Pribadi2 bebas intuk ikut politik praktis mau pun politik yang tidak praktis.
Saya mebgenal akrab seorang tokoh Mugamnadiah sejak Orla sampai Suharto roboh: Lukman Harun. Ia type aktivis sejati. Suatu hari di jaman Orba ia berpesan, Wan kalau politik ummat mau selamat, pegang pak Harto.
Suatu hari tatkala reformasi sudah muncul saya ketemu Lukman, Man pak Harto rubuh, Man.
Lukman menyahut, Wan ente lihat saja nantj Islam bakal bagainana. UUD 45 sudah di-acak2.

Ketika tanggal 15 Maret 2022 PBB sahkan resolusi Perangi Islamo phobia, tiba2 saya teringat temanku Lukman Harun yang ‘lah lama pergi. Lukman tak mengalami, bisik hatiku.

*)Ridwan Saidi.