Antara Halusinasi dan Realita, Relawan Jokowi

60
Anthony Budiawan/ist

Antara Halusinasi dan Realita, Relawan Jokowi

Oleh: Anthony Budiawan – Managing Director PEPS (Political Economy and Policy Studies)

Relawan Jokowi unjuk taring, bersama massa, tepatnya mengerahkan massa. Sepertinya, ingin menyampaikan pesan.

Pertama, relawan ingin menunjukkan Jokowi masih sangat berpengaruh. Ini sangat penting untuk menjawab hasil survei Litbang Kompas. Ya Litbang
Begitu rendah persentase kepercayaan masyarakat tersebut. Padahal masa jabatan Jokowi masih 2 tahun. Ini menunjukkan popularitas Jokowi juga sangat rendah. Sehingga masyarakat enggan ‘manut’.

Maka itu, kedua. Tema relawan adalah “2024 Manut Jokowi”. Untuk membantah bahwa Jokowi sudah tidak didengar. Tetapi ini seperti halusinasi. Realitanya seperti survei Litbang Kompas. Bukan begitu?

Relawan menegaskan 6 poin alasan tetap mendukung Jokowi. Satu, *bersama Presiden Jokowi* … dan seterusnya. Dua, *bersama Presiden Jokowi* … dan seterusnya.

Bersama Presiden Jokowi!

Bersama Presiden Jokowi?

Apa artinya? Apakah relawan mau menegaskan akan meninggalkan Jokowi setelah Jokowi tidak menjabat Presiden lagi? Artinya, cukup bersama Jokowi hingga 2024, karena jabatan presiden Jokowi berakhir pada 20 Oktober 2024?

Setelah itu, Jokowi akan menjadi rakyat biasa lagi. akan menjadi bagian dari sejarah, histori. Seperti Susilo Bambang Yudhoyono, Seperti Megawati.

Jokowi akan menjadi masa lalu Indonesia setelah 20 Oktober 2024, sesuai konstitusi, sesuai kesepakatan rakyat Indonesia.

Maka itu, semoga relawan tidak berhalusinasi berlebihan. Berhalusinasi pendengar Jokowi masih banyak. Berhalusinasi Jokowi bisa memperpanjang jabatan.

Karena:

Realitanya, yang mendengar Jokowi hanya 15,1 persen, kemungkinan bisa turun lagi mengingat masa jabatan Jokowi masih 2 tahun.

Realitanya, masa jabatan Presiden Jokowi paling lambat berakhir pada 20 Oktober 2024.

Yang jelas, biaya pengerahan massa ini sangat tinggi. Semoga tidak ada yang kena php alias ‘prank’?

—- 000 —-