Lord Pergi Sambil Tersenyum

144

Lord Pergi Sambil Tersenyum

Oleh Uten Sutendy (Sahabat Lord Rangga)

Jantung berdetak kencang, dada tiba-tiba terasa sesak saat membaca postingan berita wafatnya Lord Rangga yang muncul di beberapa group waths-App dan facebook. Belum lagi call langsung dan japri dari teman-teman yang menanyakan kebenaran berita tersebut.

“Pak Uten itu Lord Rangga benar meninggal?!”

“Pak Uten itu berita wafatnya Lord hoaks ya?!”

Dan banyak lagi komen serupa yang masuk ke laman medsos pribadi. Bahkan seorang ibu yang pernah diperkenalkan dengan Lord di sebuah acara seminar bertanya dengan nada dan kalimat yang tak biasa. “Pak Uten, Kok Lord Rangga meninggal sih..!?”

Saya juga hampir tak percaya dengan berita tersebut. Betapa tidak, hari minggu tanggal 4 desember masih video call dengan beliau membicarakan sejumlah rencana kegiatan yang sudah kami rancang untuk bulan desember dan awal tahun. Tapi di hari senin beberapa kali call gak diangkat, begitu juga japri.

Hari selasa tanggal 6 saya berangkat ke Lampung untuk jiarah makam mertua yang wafat pada hari minggu sore, 4 Des.

Hari rabu pagi, 7 desember, tiba di Lampung dan langsung berjiarah ke makam mertua.

Usai jiarah saat tangan masih berlumur debu tanah kuburan, juga belum sempat duduk, ada kabar bahwa Lord wafat. Tentu saya tak begitu saja percaya. Dan dada terasa makin sesak setelah mendapat kepastian kebenaran berita itu dari istri Lord, Queen Marwah Kiki di Brebes bahwa Lord betul wafat karena penyakit batuk kering.

Dalam perjalanan pulang dari Lampung ke Tangerang, sebelum mengetahui penyakit yang menyebabkan Lord wafat, muncul pertanyaan kenapa Lord begitu cepat meninggal? Ada apa? Mungkinkah ini ada sesuatu yang tak beres, karena sebuah konspirasi pembunuhan misalnya?!

Pertanyaan nakal itu tiba-tiba muncul didorong oleh beberapa hal.
Pertama, Lord yang saya kenal selalu bersemamgat berapi-api, tak terlihat ia sedang merasa sakit.

Kedua, nama Lord begiu populer dan viral mewarnai isi hampir semua medsos dan ruang publik serta ruang dunia maya di tanah air. Ia tampil di banyak acara televisi, di forum-forum seminar dan seremonial, jadi bintang tamu dan diwawancarai oleh para yuotuber dari mulai yang kelas bawah sampai paling atas. Kemanapun ia pergi dan dimanapun ia berada, selalu menjadi pusat perhatian. Boleh jadi populeritas Lord semacam “ancaman” yang bisa menggeser populeritas para elite politisi yang sedang tampil meramaikan musim politik pilpres saat ini.

Lord masuk dalam daftar calon presiden RI versi para nitizen (ranking ke delapan sebagai pigur yang layak bisa menjadi presiden RI).

Selain itu, ia juga berani “sesumbar” melawan rejim-rejim dunia, Rusia, Amerika, Korea Utara, Cina, yang dianggap sebagai sumber dari kegaduhan dan keriuhan dunia karena ambisi berperang menaklukan dunia.

Lord juga berani mengklaim dirinya sebagai Pemangkubumi dan Pemimpin Tatanan Dunia Baru, sebuah gelar yang sangat tinggi. Apakah gelar itu dianggap main-main atau serius itu soal lain. Yang jelas dengan gelar tersebut membuat Lord punya kepercayaan diri dan keberanian di atas rata-rata orang lain dalam menyuarakan keadilan bagi umat manusia di seluruh dunia. Gelar dan keberanian itu mungkin saja dianggap bisa mengganggu zona nyaman para rejim atau yang mengatur di balik kekuasaan para rejim dunia ramai saat ini.

Lepas dari semua itu, berkat kehadiran Lord; hiruk pikuk pangggung politik nasional terasa menjadi lebih menghibur di tengah ketegangan politik formal, kaku dan membosankan yang dimainkan oleh para elite partai politik nasional maupun lokal.

Itu sebabnya beberapa kawan jurnalis di Provinsi Banten secara sadar telah membuat panitia khusus untuk mempersiapkan deklarasi bagi dua kemungkinan besar, yakni kemungkinan Lord menjadi Calon Gubernur Provinsi Banten atau sekalian saja deklarasi Lord sebagai Calon Presiden RI. Deklarasi itu rencananya akan digelar awal tahun 2023.

Saya sendiri bersama Lord sudah merancang membuat sejumlah acara. Harusnya pertengahan desember naik ke atas Gunung Padang untuk sebuah shooting film terus berkunjung ke lokasi korban bencana Cianjur. Dan ada beberapa kerjasama program dengan beliau diantaranya menulis buku biografi beliau, membuat konferensi internasional tentang penyelamatan sumber daya alam berdasarkan Nilai Kearifan Nusantara, sampai rencana keliling Indonesia untuk program Power Speaking & Publik Speaking untuk pencerahan kebangsaan yang kami rancang dalam jangka panjang.

“Pak Prof, kita harus terus viralkan gagasan kebangsaan baru untuk Indonesia ke depan…!” kata Lord yang entah dengan alasan apa ia selalu memanggil saya dengan sebutan profesor. (Mungkin karena saya dianggap bisa memahami pikiran dan gagasannya selain berani mengkritik beliau secara pribadi maupun di ruang publik).

Begitulah Lord, pribadi sederhana dan lugu yang menjadi figur baru nan unik di tanah air. Ia seorang tokoh kontroversial yang serba bisa.Jago berpidato, politisi jalanan, komedian, main sinetron, bernyanyi dan mencipta lagu, juga seorang motivator handal.

Intinya, ia adalah seorang “aktor” yang pandai berakting di atas banyak jenis panggung kehidupan hingga membuat kita kadang tertawa terbahak-bahak, tapi kadang juga membuat kita harus termenung untuk berfikir ulang tentang kebenaran fakta sejarah dan kebenaran konsep tatanan kehidupan dunia kini yang yang sering Lord kritik.

Selamat Jalan Lord, you are the best. And I proud of u. Pergilah Lord sambil tersenyum, suatu hari perlahan_lahan semua ocehan-ocehan mu yang dianggap halu oleh banyak orang akan terbuka menjadi nyata.

Get the feeling

Mr. Ten