Gde Siriana: Sangat Mungkin Capres PDIP Bu Mega sendiri

97

JAKARTASATU— Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri  menyampaikan pidato dalam perayaan HUT ke-50 PDIP di JI-Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat, pada Selasa, 10 Januari 2023. Di hadapan ribuan kader PDIP Megawati menyampaikan beberapa point soal jabatan presiden di Indonesia hanya 2 periode, mengingatkan bagi kader yang hanya ingin berkuasa sebaiknya mundur saja, kepemimpinan kaum perempuan, kepatuhan kepada partai. Acara HUT dihadiri Presiden Jokowi dan Ma’ruf Amin, dan beberapa tokoh penting.

Bung Siriana, bagaimana pendapat anda tentang pidato Megawati pada HUT ke-50 PDIP?

Dari cerita-cerita yang disampaikan bu Mega dalam piadatonya, saya lihat secara umum point pentingnya ada 3, yaitu: bu Mega ingin menegaskan kembali PDIP sebagai partai wong cilik, karakter kader-kader PDIP itu harus seperti apa agar mampu bonding dengan akar rumput, dan menegaskan PDIP sebagai penjaga Pancasila.

PDIP akan melakukan konsolidasi besar jelang penentuan Capres, bagaimana menurut bung Siriana?

Terkait Capres PDIP di 2024, ada yang menarik dari pernyataan bu Mega. Misalnya menunjukkan ketangguhan dan keberhasilan kepemimpinan bu Mega di PDIP, faktor utama bu Mega dan PDIP terhadap keberhasilan Jokowi jadi presiden, dan bu Mega sebagai pejuang kompeten masa depan. Jadi saya menyimpulkan dalam acara konsolidasi besar PDIP nanti, sangat mungkin capres PDIP adalah ibu Mega sendiri.

Apakah itu mungkin mengingat usia bu Mega sudah sepuh?

Sangat mungkin, bu Mega terinspirasi oleh karir politik Mahatir Muhammad dan Datuk Anwar di Malaysia. Usia tidak membatasi karir politik. Apalagi pengaruh kursi di parlemen dan pengaruh pada kekuasaan pemerintahan Jokowi saat ini sangat besar. Fenomena pemimpin tua ini kan juga sedang terjadi di AS, ibunya Demokrasi. Semua kandidat Pilpres yang lalu juga tua-tua. Bahkan Pilpres berikutnya nanti kembali pertarungan Biden Vs Trump.

Kesimpulannya ibu mega terlihat sangat percaya diri dan siap menghadapi pertarungan politik 2024.

Mengapa bu Mega harus turun ikut Pilpres lagi?

Threshold Pilpres 2028 kan dasarnya dari perolehan suara partai di Pileg 2024. Jadi kemenangan di Pileg 2024 akan sangat menentukan bagi regenerasi Capres PDIP di 2029. Saya lihat faktor ibu Mega sebagai Presidential Coattail effect lebih besar dibandingkan Puan anak bu Mega. Saya kira, meskipun bu Mega nantinya kalah di Pilpres 2024, setidaknya sudah memberikan tambahan suara yang signifikan agar PDIP mempertahankan threshold 20%, sehingga dapat mengusung Capres sendiri di 2029. Alasan kedua, dengan Capres bu Mega, PDIP akan lebih terkonsolidasi setelah persaingan dan polarisasi dukungan Puan Vs Ganjar. (Yos)