KPU Bantah Tudingan Suara Paslon Tertentu Dikunci, Sekjend PDIP : Kami Punya Bukti

JAKARTASATU.COM— Ketua KPU, Hasyim Asy’ari membantah soal narasi adanya algoritma untuk mengunci suara salah satu pasangan calon (paslon) itu.

Hasyim menegaskan, prosentase angka yang masuk ke KPU merupakan hasil perhitungan suara berjenjang dari tingkat TPS.

“Jadi kalau ada informasi, kabar atau pernyataan seperti itu, KPU membantah ya bahwa KPU tidak pernah mematok, tidak pernah mengunci, tidak pernah menargetkan partai tertentu, pasangan calon tertentu, sejak awal harus suaranya sekian, tidak ada.”

“Jadi semuanya yang dihitung KPU berasal dari perolehan suara di TPS,” kata Hasyim di Kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat (8/3/2024).

Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP Hasto Kristiyanto menanggapi bantahan Ketua KPU, Hasyim Asy’ari soal dugaan adanya algoritma untuk mengunci suara Ganjar-Mahfud.

Hasto mengukapkan bahwa KPU tidak tahu soal algoritma tersebut.

Hasto sebutkan KPU pura-pura tidak data soal berpindahnya IP address Sirekap.

“Ini kan kekuatan di belakang KPU. KPU sendiri nggak tahu. Bahkan KPU pura-pura nggak tahu ketika IP Address-nya (Sirekap) dipindahkan,” kata Hasto kepada awak media di Jakarta Pusat, Sabtu (9/3/2024).

Dikatakan Hasto bahwa KPU menyangkal hal itu.

“Bagaimana mungkin data strategis menggunakan swasta, yaitu Alibaba. Dan ada kepentingan geopolitik terkait pertarungan antara AS dan China, sehingga ini sudah tidak benar semuanya,” kata Hasto.

“Kami punya bukti juga dari pakar IT, ketika Json script (yang merupakan turunan dari JavaScript) dinormalisasi sebenarnya ini dua putaran tapi nanti biar mereka yang bicara,” kata Hasto kepada wartawan di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 9 Maret.

Diketahui, DPP PDI-P mencurigai ada upaya yang dilakukan buat menekan perolehan suara capres dan cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD mentok di 17 persen.

Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto menjelaskan kecurigaan tersebut terjawab setelah pihaknya menemui parkar-pakar informasi teknologi untuk menelusuri data perolehan suara Ganjar-Mahfud yang di Sirekap.

Hasilnya pakar IT menemukan adanya algoritma atau metode yang direncanakan secara tersusun dalam sistem IT yang mengunci suara Ganjar-Mahfud maksimal sebesar 17 persen.

“Kami banyak bertemu dengan pakar IT yang menemukan persoalan yang sangat fundamental, misalnya dimasukkannya suatu algoritma untuk nge-lock perolehan Pak Ganjar itu hanya maksimum 17 persen,” ujar Hasto di Kampus Universitas Indonesia (UI), Depok, Kamis (7/3/2024).

Hasto menambahkan selain itu ditemukan juga sebuah program untuk mengunci autentifikasi terhadap multifaktor yang seharusnya diberikan akses kepada orang-orang tertentu saja. Kemudian ada intersep dalam hasil hitung cepat Pilpres 2024.

Atas dugaan tersebut, Hasto mendorong perlunya audit forensik dan audit meta C-1 untuk mengungkap potensi kecurangan yang terjadi dalam penghitungan suara Pemilu 2024.

“Ini yang akan kami lakukan sebagai bagian dari temuan-temuan yang sangat penting,” ujarnya.  (Yoss)