RUNGKAD, Keputusan KPU 2024 tanpa SIREKAP

Oleh : Dr. KRMT Roy Suryo

Rungkad ? Ya, RUNGKAD. Kata yg sempat viral karena digunakan sebagai Judul Lagu Ciptaan Denny Caknan dan dinyanyikan oleh Happy Asmara ini, memiliki arti “Rusak, Hancur, Bubrah, Ambyar” dsb. Mengapa Rungkad? Diawali dengan Kesalahan yang cukup fatal, sampai-sampai membuat Skorsing 30 menit Pengumuman Pemiilu 2024 yang sangat Penting tsb. Fatalnya kesalahan diawal Pengumuman ini benar-benar patut disebut “Rungkad”, karena bagaimana bisa sebuah Naskah sangat penting yngg seharusnya sudah disusun dengn rapi, sesaat sebelum dibacakan, kembali dikoreksi dan diskors terlebih dahulu.

Saya tidak mau ikut berspekulasi se-Rungkad apa kesalahan (“penting”, menurut Ketua KPU-nya sendiri tsb), dimana sebagian ada sumber yg menyebut “salah tanggal”, “salah hasil” dsb, namun Fakta sudah membuat Pembacaan Keputusan yang telanjur dibacakan (dan diliput secara Live semua media) tsb harus diskors selama setengah Jam lebih. Sekali Lagi Draft Naskah Keputusan penting yang seharusnya sudah disusun sangat rapi (tinggal mengisi Jumlah Perolehan suara dan Tanggal, Jam dibacakannya) masih bisa “salah” ?

Hal krusial yang sama sekali tidak disebut dalam Keputusan tsb adalah soal SIREKAP, baik status terakhirnya bagaimana atau bahkan (setidak-tidaknya) ada permohonan maaf kepada masyarakat karena secara de facto SIREKAP telah benar-benar membuat kerugian besar (dari sisi Pemborosan Anggaran Milyaran Rupiah), membuat Kebocoran Data Masyarakat (dengan menggunakan Cloud-Server Alibaba.com di Singapore), termasuk menebar Kabar Bohong karena sempat tidak mengakui hal tersebut dan membuat Kegaduhan / Keonaran di masyarakat (akibat Hasil yg tidak konsisten bahkan terindikasikan digunakan sebagai Alat Pembantu Kecurangan).

Tidak disebutnya sama sekali soal SIREKAP dalam Keputusan tsb sekaligus membuktikan bahwa KPU benar-benar sudah (nekad) melakukan Pembangkangan Hukum, apalagi saat ini kasus SIREKAP sedang diproses di Komisi Informasi Pusat (KIP) sebagaimana diajukan oleh YAKIN dalam persidangannya. Belum lagi Gugatan IA-ITB (Ikatan Alumni ITB) dan KAPPAK ke Rektor kampus Ganesha tsb akibat adanya MoU dgn KPU semenjak 2021 silam. Belum lagi jika Pelaporan TPDI terhadap KPU juga tetap akan dilanjutkan, sebagaimana perkembangan terakhir yang sudah berkonsultasi dengan KomPolNas kemarin soal Penolakan Pengaduannya awal bulan lalu.

Terlepas dari sudah adanya Partai Politik yang “menerima” Hasil Keputusan KPU tsb, saya tetap memandang bahwa Kasus SIREKAP di Pemilu 2024 ini bukan hal sederhana yg bisa dilupakan begitu saja, karena sebagaimana Statemen yang disampaikan oleh ICW dan KontraS bahwa sudah terjadi Indikasi Korupsi akibat Penggunaan Anggaran Milyaran di SIREKAP yang tidak jelas ujung pangkalnya tsb tetap harus ditindaklanjuti dengan serius. Sebab jika tidak, Modus Pemborosan Anggaran Negara yg merupakan Uang hasil Pajak Rakyat begini masih akan terus terjadi di Pemilu atau Proyek-proyek penting negara di kemudian hari.

Secara pribadi saya juga tetap berharap masih ada Wakil Rakyat yang memiliki Hati Nurani untuk tetap melakukan Gugatan ke MK atas Hasil Keputusan KPU yang sedikit banyak sudah “memanfaatkan teknologi” bernama SIREKAP (yang bahkan menurut Sekjen IA-ITB, Ir Hairul Anas) digunakan sebagai “Alat Pembantu Kejahatan Pemilu” tsb. Selain itu Pengajuan Hak Angket juga masih sangat diperlukan utk membuka banyaknya Borok yg dilakukan oleh KPU, khususnya dlm Penggunaan Teknologi SIREKAP sebagaimana yg dikemukakan oleh 5 Pakar IT dlm Diskusi awal Pekan lalu.

Bagi sebagaian kalangan yang berpikir pendek, mungkin menganggap Persoalan SIREKAP sudah selesai dengan Pengumuman KPU tsb, namun sebenarnya dari sisi Hukum Pelanggaran-pelanggaran yang sudah terjadi, mulai dari UU KIP / Keterbukaan Informasi Publik No. 14/2008, UU ITE / Informasi dan Transaksi Elektronik No. 1/2024 (Revisi dari UU ITE No 11/2008 dan UU ITE No 19/2016), UU PDP / Perlindungan Data Pribadi No 27/2022 hingga Aturan Hukum “klasik” Pasal 14 th 1946. Pelanggaran-pelanggaran aturan Hukum oleh KPU ini seharusnya tidak bisa dibiarkan begitu saja karena sudah benar-benar terjadi dan merugikan masyarakat, belum soal Indikasi Korupsinya.

Kesimpulannya, Kasus SIREKAP tidak bisa diabaikan begitu saja. Rungkad, Pengumuman Hasil Pemilu 2024 yang sempat diskors lebih dari 30 menit semalam yang samasekali tidak menyebut kata SIREKAP (meski KPU selalu berkilah dibalik statemen “Hanya alat Bantu”). Penyalahgunaan Teknologi untuk Tujuan membantu Kecurangan adalah sebuah Kejahatan besar yang tidak bisa ditolelir begitu saja. Kemajuan teknologi seharusnya dimanfaatkan utk Kemaslahatan Bangsa, bukan justru sebaliknya dan disambut secara Euforia. Khawatirnya tidak hanya SIREKAP, tetapi Bangsa ini bisa RUNGKAD karenanya …

)* *Dr. KRMT Roy Suryo – Pemerhati Telematika, Multimedia, AI & OCB Independen*