Kajian Merah Putih : Indonesia Darurat – Cu Kong Beternak Penguasa

JAKARTASATU.COM– Koordinator Kajian Merah Putih, Sutoyo Abadi  mengutip Sun Tsu  mengatakan “Semua orang berkata menang di medan tempur itu baik, padahal tidak .. Jenderal yang memenangkan setiap pertempuran bukanlah jagoan sejati. Membuat musuhmu kalah tanpa pertempuran itulah kuncinya. Lebih baik menjaga keutuhan negeri dari pada menghancurkannya. Mengalahkan lawan tanpa bertempur itulah puncak kemahiran”.

“Indonesia luluh lantak dalam perang tanpa fisik ( senjata )  melawan Taipan. Indonesia di hancurkan oleh bangsanya sendiri yang telah diternak dan dibeli oleh Taipan ( oligarki ) Cina,” kata Sutoyo Abadi kepada wartawan, Ahad 23/6/2024.

Sutoyo menuturkan kejadiannya sama persis  dengan dialognya Lu Buwei seorang negarawan sekaligus pengusaha pada awal berdirinya Dinasti Qin  ketika bertanya pada papanya :

“Berapa untungnya bertani” ( Jawab papanya : 10 kali lipat ). “Kalau berdagang emas ( Jawab papanya : 100 kali lipat ). “Ooh .. kalau membantu seseorang menjadi penguasa atau pejabat ..? ( Jawab papanya : Wah .. wah .. tak terhitung untungnya).

Dari situlah lahir istilah “Cu Kong”, lahirlah sebuah kekuatan untuk menguasai Indonesia  tanpa harus perang fisik,  cukup di lawan dengan kekuatan Shadow State ( negara bayangan )  lazim disebut “Beternak Penguasa”, untuk mewujudkan ambisi Cina akan menguasai Nusantara sejak ribuan tahun lalu. Penaklukan dengan kekuatan fisik mengirim armada selalu gagal.

“Presiden Sukarno dan Suharto sangat menyadari bahaya  kuning dari utara yang tampak semakin besar, pongah serta nampak berambisi bernafsu besar untuk menjadi agressor menguasai Indonesia. Siapa lagi kalau bukan negeri Cina alias RRC,” ujar Sutoyo.

Ia menambahkan, gerakan para Taipan dari Cina yang ingin menguasai sumber ekonomi diawasi dan dikontrol dengan ketat gerak aktifitasnya. Taipan dijauhkan peran politiknya  langsung atau tidak langsung ikut menentukan kebijakan negara.

Dikemukakan Sutoyo, sejak UUD 45 di ganti dengan UUD 2002 dan Pancasila dicampakkan, puncaknya di era Presiden Jokowi, Cina menemukan momentumnya semua pertahanan politik dan ekonomi jebol berantakan.

Shadow State” dengan kekuatan Cu Kongnya  “Beternak penguasa  menjamah dari pusat sampai daerah dari Presiden sampai jabatan terendah di negara ini”.

Rakyat seperti terhipnotis dan terperangah setelah mengetahui  hampir semua pejabat sudah terbeli. Taipan sudah ambil alih kekuasaan dengan kekuatan  “Shadow State” yang sepenuhnya  di kendalikan para Taipan ( oligarki  RRC )

Sutoyo sampaikan pada kesempatan lain “Emha Ainun Nadjib” blak-blakan mengungkapkan sosok yang berkuasa di Indonesia. Kalangan itu bukan Presiden Jokowi bukan Megawati. Terekam dalam sebuah video yang tayang di kanal YouTube Saeful Zaman  Sabtu (14/8 /2021).

Kata Sutoyo, Ia beranggapan, banyak pihak yang mungkin mengira kekuasaan tertinggi dipegang Presiden Jokowi, padahal kenyataannya, terdapat sosok lain yang lebih kuat di balik Jokowi.

“Indonesia ini bukan hanya sekadar yang kamu sangka, ada segmen-segmen, ada level-level, ada kader-kader yang menjadi faktor berubahnya Indonesia. Jangan pikir Indonesia berlangsung seperti yang kalian skenariokan,” ungkapnya.

Lebih lanjut Emha berucap : “Apakah Presiden Jokowi berkuasa? Tidak. Apakah Megawati berkuasa? Tidak. Apakah anak-anaknya Megawati berkuasa? Semakin tidak. Terus siapa yang sebenarnya berkuasa? Dia yang berkuasa tidak pernah muncul di media massa”.

Yang berkuasa adalah kekuatan “Shadow State ( negara bayangan )” dan itu adalah para Taipan. Jaringan dari luar negeri adalah Cina memegang kendali kekuasaan di Indonesia.

“Time line-nya adalah lima tahun akan menjadi pertaruhannya. “Indonesia Darurat” apakah Indonesia bisa merangkak kembali, bangkit, menggeliat, atau malah hancur sama sekali dan menjadi bangsa jongos total. Wallaahu a’lam,” tutupnya. (Yoss)